Keraguan

Huft, hari ini keinget lagi ma dia. Pengennya sih nelpun, tapi aku gak tahu mau ngomong apa. Klo basa basi, kok aneh. Klo aku cownya gitu sih gpp, lha ini, aku masih temennya. Kata temen2 sih, aku disaranin buat nembak dia aja. Cuma tetap aja da yang ganjal. Ga tau sih, apaan..

Aku suka dia udah lama sih, sejak bisa di bilang pandangan pertama aku dah suka dia. Ya kira2 2 tahun yang lalu gitu. (Baru bentar ya). Tiap waktu aku makin dekat aja ma dia. Aku sendiri juga udah nyaman buat jalan sama dia. Kesukaan kami pada dasarnya sama. Pola pikir juga ya gak beda jauh sih. Tapi buat mutusin nembak dia selalu aja ada ganjelan.

Saat ne dia dah mau ujian, mau cari sekolah. Dalam hati aku seneng sih, klo dia sa lanjut ke tingkat yang lebih dan sesuai bidangnya. Cuma, dia mau milih ke sekolah yang jauh banget bagiku. Saat ini aja aku dah jarang ketemu ma dia. Kadang tiap malem aku rindu banget, dan cuma bisa bayangin senyum dan wajahnya saja. ย KLo mau telp ato ketemu sama dia, aku sendiri takut ganggu belajar dia. Ya demi kebaikan dia aku rela sih.

Jujur, aku sayang ma dia. Mungkin bagiku dia orang yang mampu gantiin seseorang yang dah remuk hatiku ini. Aku gak pengen nglakuin kesalahan kedua kalinya. Tapi aku juga gak ingin maksain kehendakku aja. Aku pengen sama2 bahagia. Lebih baik aku dan dia bersahbat aja jika emang gak cocok buat berpacaran, cma masalahnya aku juga gak bisa nahan terus perasaan yang belum pernah aku ungkapin ini. Dan sampai sekarang aku pun bingung buat ngungkapinnya. Buatku dia lebih dari tipeku. Walau emang tetap ada kurangnya sih.

Klo inget Ujian tinggal beberapa bulan lagi yang aku rasain bangga dan sedih, aku bangga liat dia lulus, tapi aku sedih karena bakal pisah sama dia. Emang sih jodoh gak kemana, cuma aku belum siap jika jauh dari dia. yah, bagaimanapun harus siap dan bisa terima sih. Lalu aku juga bingung, misal belom nyatain ke dia n dia dah pergi jauh, pa aku harus simpan dan tunggu dia balik? Klo misalnya dia masih single sih why not, but klo udah ada gandengan? Trus klo misalnya aku ma dia dah jadian, dan kami pisah oleh jarak, aku juga takut tisak setia ma dia. Aku takut kecewain dia.

Waktu makin berjalan aja ne, deadline juga udah dekat. Tapi aku masih ragu akan keputusanku sama dia. Aku bingung buat nyatain ini ke dia.

Jujur, gue kangen eloe…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s